bosswin168 slot gacor 2023
situs slot online
slot online
situs judi online
boswin168 slot online
agen slot bosswin168
bosswin168
slot bosswin168
mabar69
mabar69 slot online
mabar69 slot online
bosswin168
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
https://wowcamera.info/
mabar69
mahjong69
mahjong69
mahjong69
mabar69
master38
master38
master38
cocol88
bosswin168
mabar69
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38

Why Australians living with Tourette syndrome feel stressed and criminalised

Why Australians living with Tourette syndrome feel stressed and criminalised

James Sayers, 32, memiliki pengalaman traumatis ketika polisi salah mengira sindrom Tourette-nya sebagai perilaku mabuk.

Meski terjadi lebih dari satu dekade lalu, kejadian itu terus membuatnya trauma.

Mantan kontestan Ninja Warrior Australia dari Melbourne kini menjadi bagian dari kampanye nasional untuk meningkatkan kesadaran akan kondisi tersebut, dengan survei menemukan beberapa orang dengan sindrom Tourette merasa dikriminalisasi oleh petugas pertolongan pertama seperti polisi dan paramedis.

Tonton berita dan streaming terbaru gratis di 7plus >>

Sayers masih emosional saat mengingat bagaimana dia didorong ke dalam mobil polisi dan diborgol.

“Setiap kali saya mengingat momen itu, saya merasakan tekanan darah saya naik,” katanya tentang penangkapannya pada 2011, saat dia berusia 20-an.

“Itu hanya memalukan. Ini sangat melemahkan semangat. Saya dalam mode pertarungan atau lari.

Sindrom Tourette adalah kelainan neurologis yang ditandai dengan gerakan otot dan vokalisasi yang cepat, berulang, dan tidak disengaja yang disebut tics.

James Sayers mengatakan dia ditahan polisi karena seorang petugas polisi menuduhnya mabuk, padahal sebenarnya dia menderita Sindrom Tourette. Kredit: Disediakan

Bagi sebagian orang, tics menjadi lebih buruk dalam situasi stres.

Sayers mengatakan dia dan temannya sedang menunggu taksi, setelah makan malam dan dua pint bir, ketika dia ditangkap.

Tikusnya menarik perhatian petugas polisi yang menuduhnya mabuk di tempat umum.

Sayers berulang kali memberi tahu petugas bahwa dia menderita sindrom Tourette, tetapi dia dan temannya ditahan semalaman dan didenda $489.

“Ketika saya berada di stasiun, saya terus berkata, ‘Saya tidak bernapas, Anda bahkan dapat memberi saya tes darah’,” katanya.

Sayers kemudian mengadu ke Polisi Victoria, tetapi seorang juru bicara mengatakan polisi memiliki cukup bukti untuk melanjutkan dengan denda.

Sayers mengatakan bahwa meskipun ada lebih banyak kesadaran akan sindrom tersebut saat ini, masih ada kebutuhan untuk mengedukasi masyarakat tentang praktik terbaik saat berinteraksi dengan seseorang dengan kondisi tersebut.

“Saya sangat percaya penegak hukum kami, ambo kami, mereka hebat. Tapi itu (beberapa orang) di luar sana yang perlu ditangani,” kata Sayers.

James Sayers ingin menginspirasi orang lain dengan Sindrom Tourette untuk merasa percaya diri. Kredit: Disediakan

Memerlukan sorotan survei untuk pelatihan

Sebuah survei terhadap 110 orang Australia dengan sindrom Tourette menemukan orang lain memiliki pengalaman serupa saat berinteraksi dengan responden pertama.

Tiga puluh sembilan persen responden menggambarkan pengalaman mereka sebagai stres, 14 persen traumatis, dan 12 persen mengatakan mereka merasa diperlakukan seperti penjahat karena tics mereka.

Seorang responden mengatakan, polisi mengancam akan membawanya ke kantor polisi karena perilakunya dianggap mabuk.

Yang lain mengatakan dia diminta untuk meninggalkan lokasi CBD yang sibuk karena responden pertama mengira dia menarik muka, padahal dia benar-benar mengalami tics.

Presiden Asosiasi Sindrom Tourette Australia Mandy Maysey mengatakan dia juga telah mendengar kasus di mana paramedis telah membius orang karena sindrom Tourette mereka.

“Komunitas Tourette sangat malu, trauma, dan sangat dikucilkan oleh interaksi dengan responden pertama,” katanya.

Presiden Asosiasi Sindrom Tourette Australia Mandy Maysey mengatakan perlu ada pelatihan khusus tentang Sindrom Tourette untuk responden pertama. Kredit: Disediakan

Organisasi kepolisian di sebagian besar negara bagian di Australia, termasuk Victoria, mengatakan bahwa petugas menjalani pelatihan tentang cara menanggapi keadaan darurat dengan penyandang disabilitas.

Tetapi Maysey mengatakan temuan survei menyoroti perlunya pelatihan yang difokuskan secara khusus pada pengalaman orang dengan sindrom Tourette.

Dia mengatakan penting juga bagi orang untuk mengetahui bagaimana bereaksi jika mereka bertemu dengan seseorang dengan sindrom Tourette.

“Jika Anda melihat seseorang yang Anda anggap menggelitik, abaikan saja,” katanya.

“Ini tentang tidak membuat penilaian cepat. Semakin banyak orang menatap, semakin (mereka) merasa, semakin berdetak.

“Jika kamu mencoba meredakan situasi… bersabarlah, dengarkan mereka.”

Perubahan besar Centrelink untuk 98.000 orang tua Australia

Seorang pria meninggal setelah penumpang kereta bawah tanah NYC mencekiknya

Jika Anda ingin melihat konten ini, sesuaikan Pengaturan Cookie Anda.

Untuk mengetahui lebih lanjut tentang cara kami menggunakan cookie, silakan lihat Panduan Cookie kami.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21